Cari Blog Ini

Kamis, 18 Juni 2015

Artikel "Tingginya Kadar Garam yang Ditambahkan ke Diet Tinggi Lemak Mencegah Kenaikan Berat Badan"



Peneliti AS telah membuat penemuan mengejutkan: karena mereka melaporkan dalam "Laporan Ilmiah", menambahkan banyak garam untuk diet tinggi lemak mencegah kenaikan berat badan. Namun demikian, mereka menyarankan agar mengkonsumsi dalam jumlah tinggi garam. Tapi mereka berencana untuk mengintensifkan penelitian tentang bagaimana nutrisi mempengaruhi individu penyerapan kalori.

Awalnya, para peneliti dari University of Iowa (Iowa-Kota) membuat hipotesis bahwa jumlah tinggi garam dan lemak memimpin kenaikan berat badan. Untuk menguji ide ini mereka makan tikus normal chow atau tinggi lemak chow dengan berbagai tingkat garam (0,25 sampai empat persen) selama 16 minggu.

Namun, penelitian menunjukkan bahwa hewan-hewan pada diet tinggi lemak dengan jumlah yang rendah garam memperoleh berat badan yang paling: 15 gram. Di sisi lain, tikus diberi makan dengan tinggi lemak dan diet garam tinggi tidak mendapatkan lebih berat daripada kelompok kontrol - sekitar 5 gram.

Karena baik masukan energi maupun keluaran energi bervariasi dalam kelompok yang berbeda, para peneliti berasumsi bahwa faktor-faktor lain harus memainkan peran: jumlah garam memiliki pengaruh besar pada efisiensi pencernaan. Semakin tinggi kandungan garam, semakin rendah efisiensi, dan, pada gilirannya, kurang lemak dari diet diserap oleh tubuh.

"Studi kami menunjukkan bahwa tidak semua kalori diciptakan sama. Temuan kami, bersama dengan penelitian lain, menunjukkan bahwa ada berbagai efisiensi makanan, atau penyerapan kalori, dalam populasi, dan yang mungkin berkontribusi terhadap resistensi atau sensitivitas penambahan berat badan, "kata penulis studi co-seniornya Michael Lutter. Tapi interaksi antara nutrisi individu dan penyerapan kalori masih perlu diteliti lebih lanjut, kata Lutter.

Selanjutnya, metode baru untuk mengobati obesitas juga dibayangkan. Garam mempengaruhi aktivitas renin protein, yang merupakan bagian dari sistem renin-angiotensin. Angiotensin, pada gilirannya, mengurangi efisiensi pencernaan. Memanipulasi sistem renin-angiotensin karena itu dapat mengarah pada pengembangan pengobatan anti-obesitas baru, menjelaskan penulis.

http://www.univadis.co.id/medical-news/53/High-levels-of-salt-added-to-a-high-fat-diet-prevents-weight-gain?utm_source=newsletter+email&utm_medium=email&utm_campaign=medical+updates+-+daily&utm_content=227517&utm_term=automated_daily
Posting Komentar

Translate

Follow My Story On The Wattpad