Cari Blog Ini

Rabu, 11 November 2015

MAKALAH MIKROBIOLOGI PEMBIAKAN PADA VIRUS "Dengan Hewan Percobaan (In Vivo), Kultur Jaringan ( In Vitro) Dan Dalam Telur Berembrio (In Ovo).

MAKALAH MIKROBIOLOGI

PEMBIAKAN PADA VIRUS

OLEH: 
   FATMA ZAHRA

SEKOLAH TINGGI FARMASI INDONESIA (STIFI)
YAYASAN PERINTIS
PADANG
2015

KATA PENGANTAR
Dengan menyebut nama Allah SWT yang Maha Pengasih lagi Maha Panyayang, kami panjatkan puja dan puji syukur atas kehadirat-Nya, yang telah melimpahkan rahmat, hidayah, dan inayah-Nya kepada kami, sehingga kami dapat menyelesaikan makalah yang berjudul “ Pembiakan Pada Virus”
Adapun makalah ini telah kami usahakan semaksimal mungkin dan tentunya dengan bantuan berbagai pihak, sehingga dapat memperlancar proses pembuatannya. Untuk itu, tidak lupa kami sampaikan banyak terima kasih kepada semua pihak yang telah membantu kami dalam pembuatannya.
Namun tidak lepas dari semua itu, kami menyadari sepenuhnya bahwa ada kekurangan baik dari segi penyusun bahasa maupun dari segi lainnya. Oleh karena itu dengan lapang dada dan tangan terbuka kami membuka selebar-lebarnya bagi pembaca untuk memberi saran dan kritik kepada  sehingga kami dapat memperbaiki makalah ini.
Akhirnya penyusun mengharapkan semoga makalah yang berjudul “Pembiakan Pada Virus” dapat diambil hikmah dan manfaatnya. Akhir kata penyusun ucapkan terima kasih.
Padang,  November 2015


Penyusun

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR                                                                                 ii
DAFTAR ISI                                                                                                iii
BAB I : PENDAHULUAN
A.    LATAR BELAKANG                                                                                   1
B.     RUMUSAN MASALAH                                                                              2
C.     TUJUAN PENULISAN                                                                                2
D.    MANFAAT PENULISAN                                                                            2
BAB II : ISI
A.    VIRUS                                                                                                            3
B.     PEMBIAKAN VIRUS                                                                                  4
BAB III : PENUTUP
A.    KESIMPULAN                                                                                              13
B.     SARAN                                                                                                          13
DAFTAR PUSTAKA                                                                                   14


BAB I
PENDAHULUAN
A.    LATAR BELAKANG MASALAH
Virus adalah parasit berukuran mikroskopik yang menginfeksi sel organisme biologis. Virus hanya dapat bereproduksi di dalam material hidup dengan menginvasi dan memanfaatkan sel makhluk hidup karena virus tidak memiliki perlengkapan selular untuk bereproduksi sendiri. Dalam sel inang, virus merupakan parasit obligat dan di luar inangnya menjadi tak berdaya. Biasanya virus mengandung sejumlah kecil asam nukleat (DNA atau RNA, tetapi tidak kombinasi keduanya) yang diselubungi semacam bahan pelindung yang terdiri atas protein, lipid, glikoprotein, atau kombinasi ketiganya. Genom virus menyandi baik protein yang digunakan untuk memuat bahan genetik maupun protein yang dibutuhkan dalam daur hidupnya.(wikipedia)
Pembiakan virus ada 3, yaitu pembiakan virus dengan hewan percobaan (in vivo), pembiakan virus dengan kultur jaringan ( in vitro) dan pembiakan virus dalam telur berembrio (in ovo).
Pembiakan virus dengan hewan percobaan digunakan untuk isolasi primer tertentu, untuk penelitian- penelitian pathogenesis virus dan onkogenesis virus. Pada pembiakan ini, jumlah hewan percobaan, umur, jenis kelamin serta cara penyuntikan berbeda tergantung jenis virus. Pada in vivo, biakan yang digunkan adalah biakan primer  dan biakan sel yang dapat hidup[ terus meneus.  Biakan sel primer adalah biakan yag diambil dalam keadaan segar  dari binatang biakan yang berasal dari dari embrio ayam yang berasal dari sel jenis fibrolast.
Pada pembiakan in ovo, Telur dijadikan tempat perbenihan virus yang sudah steril dan embrio telur yang tumbuh di dalamnya tidak mebentuk zat anti yang dapat mengganggu pertumbuhan virus. Karena telur merupakan sumber sel hidup yang relatif murah untuk isolasi virus, maka cara in ovo ini sering digunakan dalam laboratorium.
Berdasarkan latar belakang diatas, maka sebagai mahasiswa perlu mempelajari bagaimana cara  pembiakan virus melalui hewan percobaan, kultur jaringan dan dalam telur berembrio. Oleh karena itu, pada makalah ini akan dibahas mengenai cara pembiakan pada virus.

B.     RUMUSAN MASALAH
Berdasarkan latar belakang diatas, maka rumusan masalahnya adalah:
1.      Apa itu virus?
2.      Bagaimana pembiakan dari virus?

C.    TUJUAN PENULISAN
Tujuan dari penulisan makalah ini adalah untuk mengetahui pembiakan virus secara in vitro, in vivo dan in ovo.

D.    MANFAAT PENULISAN
             Manfaat dari penulisan makalah ini adalah:
1.      Bagi Penulis  mengetahui lebih dalam tentang  pembiakan virus secara in vitro, in vivo dan in ovo.
2.      Bagi mahasiswa umunya adalah sebagai materi tambahan dalam perkuliahan serta penerapannya terutama dalam bidang penelitian.
  
BAB II
ISI
A.    VIRUS
Virus adalah parasit mikroskopik yang menginfeksi sel organisme biologis. Virus bersifat parasit obligat, hal tersebut disebabkan karena virus hanya dapat bereproduksi di dalam material hidup dengan menginvasi dan memanfaatkan sel makhluk hidup karena virus tidak memiliki perlengkapan selular untuk bereproduksi sendiri. Biasanya virus mengandung sejumlah kecil asam nukleat (DNA atau RNA, tetapi tidak kombinasi keduanya) yang diselubungi semacam bahan pelindung yang terdiri atas proteinlipidglikoprotein, atau kombinasi ketiganya. Genom virus akan diekspresikan menjadi baik protein yang digunakan untuk memuat bahan genetik maupun protein yang dibutuhkan dalam daur hidupnya.(Wikipedia)
Susunan kimia pada virus:
1.      Protein Virus Protein yang membentuk capsid sebuah virus berfungsi untuk : perlindungan, alat penempelan virus dan penentu sifat antigenik. Secara khusus protein ini fungsinya berbeda-beda pada masingmasing virus.
2.      Asam Nukleat Virus Virus hanya mengandung satu jenis asam nukleat ( RNA atau DNA saja ). Familia virus RNA binatang kebanyakan memiliki genom RNA rantai tunggal. Sebaliknya familia virus DNA binatang memiliki genom DNA rantai ganda. Jenis asam nukleat dapat ditentukan dengan cara pemeriksaan dibawah mikroskop fluoresensi dengan pewarnaan.
3.      Lipida Virus Ada sejumlah virus yang mengandung lipid pada struktur pembungkusnya (walaupun sebagian besar pembungkus terdiri dari protein). Virus yang memiliki struktur lipid pada pembungkusnya ini peka terhadap eter 2
4.      Karbohidrat Virus Pembungkus virus ada yang mengandung sejumlah karbohidrat yang berarti, biasanya glikoprotein. Glikoprotein ini merupakan antigen yang penting, karena posisinya pada permukaan luar dari virus. Glikoprotein ini sering merupakan protein yang terlibat dalam interaksi virus dengan antibodi yang menetralkannya.

B.     PEMBIAKAN VIRUS
Virus adalah parasit obligat intrasel, karenanya virus tidak dapat berkembang biak di dalam medium mati. Ada tiga cara mengembangbiakan virus, yaitu pembiakan virus dengan hewan percobaan (in vivo), pembiakan virus dengan kultur jaringan ( in vitro) dan pembiakan virus dalam telur berembrio (in ovo).
a.      Pembiakan Virus dengan Hewan Percobaan ( In Vivo)
Merupakan salah satu cara tertua untuk membiakkan virus. Hewan percobaan Pada biakan ini menggunakan hewan percobaan sebagai media untuk menanam virus. Jenis hewan percobaan, umur, jenis kelamin, serta cara penyuntikan tergantung dari jenis virus yang akan dibiakan. Misal, :
1.      Virus Polio Hewan yang digunakan adalah kera, cara penyuntikan intra cerebral/intra spinal/intra nasal/ intra muskular. Dalam waktu 2 minggu setelah penyuntikan maka kera akan lumpuh. Berarti didalam tubuh kera ada dan berkembang virus polio dan didalam tinja kera dapat ditemukan virus polio.
2.      Virus Rabies Hewan yang digunakan tikus putih dewasa yang disuntik secara intra cerebral. 1 – 2 minggu kemudian tikus akan sakit, bulunya rontok dan mati c. Virus Dengue Digunakan hewan percobaan bayi tikus putih umur 1 – 3 hari, disuntikan secara intra cerebral. Setelah 7 – 10 hari tikus akan mengalami kejang-kejang atau lemas lalu mati. Maka darah tikus tadi mengandung virus 2. Telur berembrio Telor yang dapat dipergunakan adalah telor ayam negri, ayam kampung tau telur bebek, yang semuanya harus berembrio. Jika akan digunakan telur tersebut tidak boleh dicuci, sebab pada bagian luar telur terdapat zat seperti lilin yang berfungsi melindungi agar kuman tidak dapat menembus cangkang telur. Sebelum digunakan telur harus berada dalam incubator
3.      Virus cacar dapat digoreskan pada kulit atau cornea kelinci. Jaringan otak anjing rabies yang disuntikkan intraserebral pada mencit atau kelinci akan menyebabkan terjadinya ensefalitis.
Pada pembiakan dengan hewan percobaan ini, pertumbuhan virus pada binatang dapat diketahui dengan melihat gejala-gejala penyakit, adanya kelainan-kelainan yang tampak dan kematian binatang tersebut. Kadang-kadang adanya kekebalan pada binatang per­cobaan mengganggu pertumbuhan virus yang disuntikkan. Pada binatang percobaan dapat pula dtselidiki patogenesis, respons kekebalan dan epidemiologi penyakit virus.

b.      Pembiakan Virus dengan Kultur Jaringan ( In Vitro)
Virus dapat diperbanyak dengan melakukan kultur sel yaitu menumbuhkan sel yang terinfeksi virus secara invitro. Kultur jaringan merupakan suatu metode untuk memperbanyak jaringan/sel yang berasal atau yang didapat dari jaringan orisinal tumbuhan atau hewan setelah terlebih dahulu mengalami pemisahan (disagregasi) secara mekanis, atau kimiawi (enzimatis) secara in vitro (dalam tabung kaca).
Kultur sel yang didapat dari jaringan secara langsung disebut kultur sel primer, sedangkan kultur sel yang telah mengalami penanaman berulang-kali (passage) disebut kultur cell line atau sel strain.
In vitro pada sel yang ditumbuhkan dalam bentuk potongan organ (biakan organ), potongan kecil jaringan (biakan jaringan), sel-sel yang telah dilepaskan dari pengikatnya (biakan sel). Biakan organ dan biakan jaringan hanya dapat bertahan dalam beberapa hari sampai beberapa minggu saja. Sedangkan biakan sel dapat bertahan beberapa hari sampai beberapa waktu yang tak terbatas, tergantung pada jenis biakan. 
Virus ditumbuhkan di dalam kultur bertujuan untuk mendapatkan stock virus. Virus yang telah diremajakan disimpan pada suhu -700C dan disebut sebagai master-stock, sub master stock, dst., tergantung pada jumlah peremajaannya.
Virus stock ditumbuhkan dengan menginfeksikan sel pada multiplicity of infection (m.o.i) yang rendah, kira-kira 0,1-0,01 unit infeksi per sel. Virus melekat pada sel dan mengalami beberapa kali replikasi di dalam kultur sel. Setelah beberapa hari, virus dipanen dan media ekstraseluler di sekitar kultur sel atau dari sel itu sendiri yang telah lisis karena pembekuan dan pencarian (freezing and thawing) atau dilisis menggunakan cawan ultrasonik. Virus kemudian dihitung dengan infectivity assay.
Jika diperlukan virus dengan jumlah yang banyak, misalnya pada pemurnian virus. Kultur sel diinfeksi dengan m.o.i yang tinggi, seperti 10 unit infeksi per sel. Hal ini menjamin bahwa semua sel akan terinfeksi secara bersamaan dan replikasi terjadi hanya satu kali dan virus segera dipanen pada akhir siklus replikasi. Sel yang terinfeksi menghasilkan progeni virus dengan kisaran 10-10.000 partikel virus per sel.
Tanda-tanda virus dapat tumbuh dalam media jaringan dapat diketahui dengan melihat adanya :
 a. Adanya CPE
b. Adanya penghambatan dalam metabolisme sel
 c. Pembentukan antigen dalam jaringan
d. Terjadinya hemadsorbsi
e. Adanya interferensi Dalam biakan jaringan virus akan dipengaruhi oleh Suhu, PH , cara menyimpan biakan dan jenis biakan
Biakan sel pada kultur jaringan  terbagi atas:
1.      Biakan sel primer
Sel diambil dalam keadaan segar dari binatang. Sel demikian mampu secara terbatas membelah dan selanjutnya mati, misalnya biakan primer berasal dari ginjal monyet, embrio ayam, dll. Proses pembuatan biakan sel dimulai dengan pelepasan sel-sel dari alat-alat tubuh dengan mengocok sepotong jaringan dengan larutan tripsin. Sel-sel yang didapatkan dalam suspensi ini kemudian dibiakan dalam larutan pembenihan tertentu. Sel-sel akan tumbuh melekat pada dinding tabung sampai mebentuk selapis jaringan yang siap digunakan untuk pembiakan virus. Sel-sel ini dapat dipindahbiakan dengan membuat suspensi baru dan disebarkan dalam tabung-tabung lain sehingga didapat biakan sekunder. Tergantung pada asal sel, di dalam biakan jaringan akan didapatkan sel-sel jenis tertentu. Misalnya biakan sel-sel jaringan yang berasal dari ginjal monyet akan menghasilkan sel-sel jenis epitel. Biakan yang berasal dari embrio ayam akan menghasilkan sel jenis fibroblas. Jenis sel tertentu diperlukan untuk pembiakan virus-virus tertentu.
Virus yang dibiakan di dalam sel biakan jaringan dapat menimbulkan ESP (Efek Sitopatogenik), seperti perubahan bentuk sel menjadi lebih bulat, perubahan pada inti sel, kemungkinan pembentukkan jisim atau sel sinsitia dan juga sel-sel akan melepas dari dinding tabung.infeksi selanjutnya akan menyerang sel-sel disekitarnya dan bila pada tepat itu sudah ada banyak sel yang terlepas, maka akan tampak sebagai tempat yang berlubang dan tempat ini disebut plaque. Tiap virion infektif dalam biakan sel dapat membentuk plaque dan ini dapat dipakai untuk titrasi virus, sama halnya dengan pembentukkan koloni oleh kuman pada permukaan perbenihan padat.
2.      Biakan sel haploid
Yaitu kumpulan satu jenis sel yang mampu membelah kira-kira 100 kali sebelum mati.
3.      Biakan sel letusan (continous cell lines culture)
Yaitu sel yang mampu membelah tak terbatas. Kromosomnya sudah bersifat poliploid atau aneuploid. Dapat berasal dari sel tumor ganas ataupun sel diploid yang telah mengalami transformasi. Diantaranya adalah sel Hela, Hep-2, KB yang berasal dari manusia, BHK-21 yang berasal dari binatang hamster, sel LLC-MK dari ginjal monyet, J-III dari leukemia manusia dan sebagainya.
Cara pembiakan in vitro  bermanfaat untuk:
1.      Isolasi primer virus dari bahan klinis. Untuk itu, dipilih sel yang mempunyai kepekaan tinggi, mudah dan cepat menimbulkan ESP
2.      Pembuatan vaksin. Untuk itu, dipilih sel yang mampu menghasilkan virus dalam jumlah besar
3.      Penyelidikan biokimiawi, biasanya dipilih biakan sel terusan dalam bentuk suspensi
Kelebihan biakan in vitro menurut menurut Bedetti & Cantafora (1990) adalah:
1.      Pengambilan kesimpulan relatif lebih mudah dengan menggunakan populasi sel yang homogen.
2.      Kultur sel primer tetap memiliki integritas morfologi dan biokimiawi dalam jangka waktu lama, dengan demikian memungkinkan melakukan penelitian ulang (reproducible) dan terkontrol.
3.      Kultur sel tidak terdapat pengaruh sistemik.
Sedangkan kekurangan dari biakan in vitro adalah:
1.      Dalam kasus kultur sel telah mengalami perubahan sifat aslinya, maka hasil pengamatan yang diperoleh akan menyimpang.
2.      Tidak ada pengaruh sistemik dan kerjasama antar-sel yang berbeda dalam suatu jaringan yang kemungkinan memegang peran penting dalam aktivitas fisiologis.

c.       Pembiakan virus dalam telur berembrio (in ovo).
Telur merupakan perbenihan virus yang sudah steril dan embrio telur yang tumbuh di dalamnya tidak mebentuk zat anti yang dapat mengganggu pertumbuhan virus. Karena telur merupakan sumber sel hidup yang relatif murah untuk isolasi virus, maka cara in ovo ini sering digunakan dalam laboratorium. Embrio berada dalam kantung amnion yang berisi cairan amnion yang berwarna putih jernih. Telur berembrio yang biasa digunakan adalah telur ayam negeri, telur ayam kampung, atau telur bebek. Umur dari telur, cara penyuntikan, suhu pengeraman dan lamanya pengeraman tergantung dari jenis virus yang akan disuntikan.
Pembiakan dalam telur berembrio ini lebih baik dari penyuntikan pada binatang percobaan karena:
1.      Telur bertunas bersih dan steril, bebas dari bakteri.
2.      Tidak memiliki mekanisme kekebalan seperti pada binatang per­cobaan yang dapat menghalangi perkembangbiakan virus.
3.      Tidak memerlukan pemberian makanan dan sangkar.
Cara pembiakan virus pada telur berembrio adalah:
a.       Cara pertama: dengan mempergunakan lapisan luar (lapisan ektoderm) selaput korioalantois telur berembrio 10 hari. Cara penanaman ini berguna untuk isolasi virus yang menyebabkan kelainan pada kulit yang dulu digolongkan sebagai virus dermatotrofik seperti virus variola, virus vaccinia, dan virus herpes. Tiap virion yang infektif akan meyerang sel-sel di sekitarnya dan menibulkan reaksi inflamasi yang dapat dilihat sebagai bercak putih yang disebut pockPock ini berlainan ukurannya dan bersifat bergantung pada virus yang menyebabkannya. Cara penanaman pada selaput korioalantois juga berguna untuk titrasi virus dan titrasi antibodi terhadap virus dengan teknik menghitung jumlah pock.
b.      Cara kedua: dengan menyuntikkan bahan ke dalam ruang anion terlur berembrio yang berumur 10-15 hari. Cara ini terutama untuk isolasi virus influenza dan virus parotitis karena virus ini tumbuh di dalam sel epitel paru-paru embrio yang sedang berkembang. Adanya perkembangan virus dikenal dengan adanya reaksi hemaglutinasi.
c.       Cara ketiga, menyuntikkan virus pada kantung kuning telur berembrio 9-12 hari . teknik penanaman ini menggunakan penyuntikan langsung melalui lubang kecil pada kulit telur kedalam kantung telur.
Beberapa contoh penggunaan telur berembrio untuk membiakan virus adalah :
a.       Virus Variola Digunakan telur berembrio umur 10 – 13 hari disuntikan virus dengan meneteskan pada bagian CAM ( Chorio Alantois Membrane), kemudian dieramkan pada sushu 35 – 36 derajat selama 3 x 24 jam, kemudian diperiksa.
b.      Virus Influenza Digunakan telur berembrio umur 10 – 14 hari disuntikan intra amnion, dieramkan pada suhu 37 derajat selama 2-3 hari, kemudian cairan amnion yang penuh virus diambil.
c.       Virus Herpes Simpleks Umur telur 12 hari, disuntikan dengan meneteskan pada CAM, eramkan pada suhu 37 derajat selama 5 hari kemudian periksa
Cara penetesan dan penyuntikan pada CAM
Caranya adalah ambil telur berembrio, lalu periksa dikamar gelap. Lihat ruang udaranya lalu diberi tanda, kemudian lihat bagian yang gelap, ini adalah embrio, lihat pula pembuluh darah besar maupun kecil. Pilihlah tempat  yang tidak ada pembuluh darahnya.Selanjutnya  di tempat yang telah ditandai tadi, dibersihkan dengan kapas dan        alcohol. Pada bagian ruang udara tusuklah dengan alat bor yang steril sampai menusuk selaput kulit telur. Jika ada pecahan kulit telur, bersihkan tapi jangan ditiup untuk menghindarkan komintaminasi.
Pada tanda yang tidak ada pembuluh darahnya, ditusuk lagi tapi jangan sampai menusuk selaput kulit telur. Kemudian teteskan buffer steril dengan pengisap karet. Bila tetesan buffer terus masuk, ini menandakan CAM telur turun. Kemudian ambil pena steril, tusukkan tegak lurus kemudian miringkan diantara selaput lendir telur dan kulit telur. Jika ada perdarahan berati CAM tertusuk.
Pada lubang ruang udara masukkan pengisap karet, isaplah semua udara yang ada sampai  habis, sehingga akan didapatkan ruang udara  buatan. Setelah diperiksa lagi dikamar gelap dan CAM telah berhasil diturunkan, lalu ambil virus yang akan diperiksa dengan spuit steril sebanyak 0,1-0,2 mL, lalu tusukkan pada lubang bagian CAM. Setelah Itu lubang-lubang ditutup dengan solatip. Telur harus selalu dala keadaan terbaring, lalu digoyangkan perlahan-lahan, kemudian dieramkan pada suhu 37°C selama 2-3 x 24 jam. Setelah itu baru diperiksa.
Faktor yang mempengaruhi keberhasilan inokulasi pada telur ayam adalah:
a.       Umur  dan status imun.
b.      Embrio yang berumur sekitar 7-9 hari mempunyai bagian organ yang sempurna dan mempunyai sistem imun yang baik, sehingga saat infeksi virus akan mudah diamati.
c.       Dosis virus yang diinokulasikan
Semakin banyak volume virus yang diinokulasikan, maka semakin banyak sel yang terinfeksi sehingga makin cepat proses kematiannaya.
d.      Jarak dan waktu inkubasi
e.       Faktor insternal, yaitu temperature, rute pemberian terhadap bagian telur, kemampuan penyerapan bahan oleh embrio, dan struktur farmakologi dari bahan itu sendiri.
Kelemahan pembiakan pada cara ini adalah:
1.               Telur dapat tercemar mikoplasma dan virus unggas laten yang dapat mengganggupertumbuhan virus lain.
2.               Embrio ayam hanya peka terhadap beberapa jenis virus saja.
3.               Pencemaran sedikit saja pada bahan pemeriksaan akan mematikan embrio.

BAB III
PENUTUP
A.    KESIMPULAN
1.      Virus adalah parasit mikroskopik yang menginfeksi sel organisme biologis
2.      Pembiakan dari virus terbagi atas 3, yaitu pembiakan virus dengan hewan percobaan (in vivo), pembiakan virus dengan kultur jaringan ( in vitro) dan pembiakan virus dalam telur berembrio (in ovo).

B.     SARAN
Kami menyadari bahwa makalah ini masih jauh dari kesempurnaan, baik karena kurangnya buku pegangan yang kami miliki maupun keterbatasan kemampuan kami dalam memahami materi yang berkaitan dengan materi ini. Oleh kerena itu kritik dan saran yang membangun dari pembaca sangat kami butuhkan demi penulisan yang lebih baik untuk kedepannya.

DAFTAR PUSTAKA

Arif, P 2011. Biologi Virus. Yudistira : Jakarta
https://id.wikipedia.org/wiki/Virus diakses tanggal 10 november 2015
Pelezar, M.J And Chan.1986.  Dasar-Dasar Mikrobiologi :UI Press
Pratiwi, DA . dkk .2007. Biologi Untuk SMA Kelas X Semester 1. Jakarta : Erlangga
Syamsuri . 2007 Biologi Untuk Sma Kelas X Semester 1 Jakarta : Erlangga

Posting Komentar

Translate

Follow My Story On The Wattpad